True Love Story (part 1)

Beberapa minggu terakhir ini waktu abis sama ngisi pelatihan, saungIT, sama ada pelatihan buat orang2 dari Bank Papua. Terkadang suka lucu, gw yang notabene dulu adalah mahasiswa Informatika dari ras ButaKoding tiba-tiba menjadikan koding sebagai mata pencaharian. Sungguh benarlah Tom Sam Cong itu, ‘Berisi adalah kosong, Kosong adalah berisi’.

Hari sabtu kemarin gw diingatkan kepada serpihan pahit masa lalu, kenangan-kenangan revolusioner berbau SARA, tentang kisah pertaian dan per-buyatak-kan gw. Mulai dari ngentutin pembantu dengan hasil keluar kuah kental kekuningan dari celana, sampai terkena kuah tepat di atas kepala gara2 WC di atas gw yang jebol saluran e’e’ nya. Membuat anak manusia ini menjadi berfikir “Kenapa sih masa lalu gw harus selalu berhubungan sama ‘itu'”. Mungkin ini kutukan leluhur, karena kakek gw pun ga jauh beda masa lalunya. hhh…

Well mumpung gw lagi mood nulis gw bakal suguhin beberapa cerita yang keluar dari konteks pertaian. Gw tau beberapa orang bakal kecewa dan bakal demo di depan rumah gw menuntut HAT (Hak Asasi Tai : hak tai untuk muncul dalam setiap tulisan di bacotchaoz), bahkan mungkin ada yang saking stress nya bakal ngacak-ngacak septikteng tegangga nya. But guys, common, I’m 26 already. It’s time for me to move on to something better  than just shit.. So, ladies and gentleman, please take your seat, because  this very time, i will present you my True Love Story. #backsoundWinterSonata

Gw pertama kali ngerasain jatuh cinta waktu gw TK sama guru TK gw sendiri. Gw udah lupa namanya, dan itulah indahnya waktu, memiliki mekanisme untuk membuat kita lupa akan kejadian-kejadian yang menyakitkan (walaupun terkadang dalam kasus gw memiliki anomali kosmos, sehingga tidak berlalu bagi kejadian-kejadian pertaian). Ga banyak kenangan yang gw inget, kecuali waktu gw lulus TK di tahun ke dua (gw TK aja dua taun.. hhh). Waktu itu gw perform nari tarian Wumba-Wamba, pake baju badut, plus didandanin kaya badut juga. Seiring goyangan pantat gw ke kanan dan ke kiri, gw berharap si ibu guru bisa terpikat sama gerakan-gerakan erotis gw. Ternyata engga. Oh mungkin kalo gw melakukan sesuatu yang heroik gw bakal dapet perhatian doi, dengan keyakinan itu gw melakukan sesuatu yang sangat berbahaya saat itu, sesuatu yang tidak mungkin dilakukan oleh semua anak TK di seluruh dunia pada saat itu. Gw.. gw… gw pulang ke rumah sendirian tanpa dianter ortu. #ssshhhAnginKegaringanBerhembus. Masih lengkap dengan baju badut norak yang gw pake!. Walhasil dari TK sampe rumah gw diketawain sama orang-orang dijalanan. Bahkan beberapa ada yang baca ayat kursi buat ngusir gw.. Ga ada yang gw dapet hari itu kecuali omelan nyokap bokap gw gara-gara kabur dari TK.

Naik ke SD gw kenal sama satu cewe di kelas gw yang namanya Novi. Pertama kali ketemu waktu di acara penyambutan anak-anak baru. Gw inget duduk di teras SD dengan kaki ngangkang, dan Novi yang dituntun ibunya ngedeketin gw. “Weiss, ada anak cewe mau kenalan sama gw tuh kayanya..” pikir gw. Lalu si ibu itu berkata dengan tenangnya ke gw “De, itu resletingnya kebuka”. Gw bagai kesambar petir waktu itu, kaki langsung gw apit dengan kecepatan cahaya, kepala melongo ke arah si Novi sama ibunya. Novi cuma cekikikan. Saat itu gw ngerasain getaran-getaran kosmik di hati, mungkin ini yang dinamain Cinta Pada Resleting Pertama. Ceritanya suatu hari gw pengen tau dimana rumah si Novi ini. Akhirnya gw sama satu anak edan yang namanya Boby Nugraha Arifin merencanakan sebuah rencana pengintaian super jenius, menguntit Novi sampe ke rumahnya.

Salah satu kegiatan ekstrakulikuler Novi adalah balet, jadi kalo jalan suka dia jinjit, entah karena kebiasaan ato emang aneh anaknya. By the way sampailah kita pada waktu penguntitan. Sepulang sekolah gw sama Boby langsung ngikutin Novi di belakang, kadang jalan, kadang ngesot, kadang sambil salto dari warung ke warung. Prinsipnya penguntitan ini jangan sampai si Novi tau. Setengah jalan penguntitan, waktu kita ngikutin si novi dari belakang tiba-tiba si Novi ngebalikin badannya. Kontan kita kelabakan. Dengan sigap dan cermat gw melakukan aksi super cerdas berlandaskan Pancasila dan UUD 45 menanggulangi krisis ketauan nguntit, kita PURA-PURA MATI. Gw sama si Boby menggelepar di tengah jalan, pura-pura mati, sambil ngintip ngeliatin si Novi yang cekikikan sampe akhirnya pergi lagi. Kapasitas jantung gw ga kuat lagi nerima shock-shock berikutnya, sehingga operasi penguntitan pun kita stop sampe situ, dan kita pulang ke rumah masing-masing. Kisah sama Novi ini mencapai klimaks nya waktu akhirnya Novi mau gw ajakin nge-date di depan sawah rumah gw. Kita cuma nyari kumbang sama-sama, dan.. nyari kumbang sama-sama. Sungguh kegiatan nge-date yang dahsyat.

Masih di SD, gw di kelas 3 waktu itu. Jiwa dagang gw lagi memuncak. Gw bisnis kecil-kecilan waktu itu sama ade gw, Gina. Kita beli ciki sama permen dari warung di deket SD, terus kita jual ke anak-anak komplek gw dengan harga yang lebih murah dari harga yang kita beli. Hukum ekonomi Kontra Kapitalis, atau lebih tepatnya Hukum ekonomi Guobloookk!!. Sampe si mamah ngomong ke kita “Ari aa nanaonan, ngajual ciki leuwih murah ti meser na?! Rugi atuh..” -translate-> “Aa ngapain, ngejual ciki lebih murah dari beli nya?! rugi dong..”. Terus gw dengan seringai mengejek ke si mamah membalas “Nya hente rugi atuh mah, da seueur nu meser!!” -translate-> “Ya engga rugi dong mah, kan banyak yang beli!!!”. #siMamahNempelinKoyoDiJidat. Selain jualan, kegiatan gw sama ade gw waktu itu adalah buka perpustakaan kecil-kecilan di teras rumah. Gw kumpulin komik-komik gw, mulai dari Dragon Ball, Doraemon, sampe Serial Cantik. Sistem nya sistem sewa. Orang yang mau baca harus ngasih duit Rp.100 dan baca di tempat. Ceritanya waktu gw jaga perpustakaan itu tiba-tiba ada cewe seumuran gw datang sama bapa nya ke rumah. Tu cewe cantiiiikkk, tik, tik ,tik, tiiiikkkk. Yang ini beneran, ga gw lebih-lebihin. Gw inget rambut nya pendek, dia dituntun bokap nya ngelewatin gw gitu aja tanpa ngelirik sedikit pun. Padahal gw dalam kondisi tertegun, melongo, meneteskan iler, memandangi dia waktu itu. Gw bener-bener membatu waktu itu, pengen rasanya masuk ke rumah, berharap dikenalin sama bokap nya, tapi pantat gw kaya dipegangin iblis dari neraka. Ga bisa gerak!. Beberapa menit mereka di dalem rumah dan akhirnya keluar. Waktu keluar Si Mamah bilang “Iih.. Kakang, udah salim belum sama Om Dedi?”. Gw yang cuma nunduk, takut ngeliat ke arah cewe tadi, menyalami Om Dedi. “Anggi, kenalan dulu atuh sama Kakang, sama Ade” kata Om Dedi. Cewe itu akhirnya mendekat, menyalami ade gw, dan perlahan mendekati gw. “Hei, Anggi..” katanya singkat sambil ngulurin tangannya. “Gu.. Gu.. Gugum..” kata gw sambil nyalamin dia dengan tangan gw yang gemeteran. Waktu tangannya gw pegang, gw ngerasa bagaikan di nirwana, berterbangan dengan dewi-dewi di sana, sambil menyanyikan lagu ST12 #loh..

Dari pertemuan pertama itu, Anggi seterusnya sering datang ke rumah. Apalagi kalo lagi liburan, kadang sebulan penuh ada di rumah gw. Kondisi psikis gw waktu SD yang dipenuhi ideologi sesat Cemen-isme membuat gw ga mampu ngungkapin perasaan gw ke dia dalam kurun waktu tiga taun kita selalu bareng pas liburan sekolah. Sempet waktu Anggi dirangkul pundaknya sama sodara sepupu gw, Iman, bikin otak gw konslet. Gw pergi keluar rumah, ngerobek baju, dan berubah jadi Hulk sambil teriak-teriak “WHYYYYYYYYY….!!!!!”. By the way sekarang Anggi udah nikah. Kalo Anggi baca tulisan ini gw mau bilang “Selamat ya gi, aku ikut seneng kamu nikah.. hehe” #keluarRumahRobekBajuBerubahJadiHulkWHYYYYYYY

Masuk ke SMP adalah kenangan paling buruk selama hidup gw. SMPN XX Bandung, perlu dicatat, waktu gw masuk isinya cuma dua kelompok manusia, kalo ga gangster pasti freak. Kelas gw adalah kelas impian para yakuza, 80 persen dari total murid dipastikan adalah anggota gangster. Setiap hari pasti ada korban, kalo ga dipukulin rame-rame (digulung), pasti kena dijailin (di-lem celananya ke kursi lah, ditaburin bubuk kapur sebadan-badan lah, dibakar celananya pake korek lah, dikasih minum es teh campur ulekan cengek lah, dan perbuatan biadab lainnya). Toh, dalam lumpur pun ternyata bisa tumbuh satu bunga cantik. Gw kenal sama cewe manis yang namanya widi di periode kegelapan ini.

Rumah Widi deket sama rumah gw. Dia juga ngaji di mesjid gw ngaji (gw dulu ngaji woy! soleh woy!). Satu waktu, gw naek angkot ke SMP, Widi naek angkot yang sama.  Di pintu masuk angkot dia ngeliat gw, mode TibaTibaJadiCool pun langsung aktif. Dari gw yang tadinya melongo menatap kosong ke depan sambil meneteskan iler di angkot berubah menjadi cowo cool yang jarinya nempel di jidat tanda lagi mikir penting dan kaki disilangkan seraya dada membusung. Dan pose itu gw pertahanin sampe angkot berhenti di depan SMP, walhasil gw kram. Interaksi paling bermutu dengan Widi terjadi waktu kita ditugasin bareng buat bikin kabaret di kelas 3. Yang paling gw inget waktu gw pergi ke rumahnya buru-buru karena ada jadwal latihan kabaret, saking buru-burunya gw sampe pake baju kebalik, dan Widi ketawa ngeliat kebegoan gw. Dan gw pun berpikir ‘kenapa ga dari dulu aja gw bego, kalo ternyata begonya gw bisa bikin dia ketawa’.  #backsoundKerisPatih-LaguRindu . Gw sempet mau nyatain ke Widi waktu kelulusan SMP. Gw tungguin dia di gerbang SMP, dan rencananya waktu dia dateng gw bakal minta waktu dia buat ngomong ‘Wid, aku suka kamu..’. Empat kata sakral bin magis, yang punya kekuatan Megalithikum Phitecantropus Erectus. Waktu berlalu, dada gw bergetar dengan kekuatan 9 Skala Riter. Widi terlihat berjalan menuju gerbang, nyali gw mulai terkikis. Widi mulai mendekati gw, nyali gw nyisa tinggal segede upil. Widi senyum sambil ngelewatin gw, nyali gw berubah bentuk menjadi objek tak ber-massa semacam kentut. Dan itulah akhir dari kisah gw dengan Widi, menghilang seiring dengan suara ‘puff’ dari nyali gw. Terakhir gw liat widi waktu gw ikutan acara IM3 di ITB, dia jadi receptionis nya. Dan suara ‘puff’ itu pun terdengar kembali setelah sekian lamanya.hhhhh….

Sekian dulu untuk yang sekarang, kita lanjut lagi nanti, udah malem, si mamah udah nyuruh aku bobo sama minum susu. Lagian ntar aku cakit kalo tidur kemaleman. Untuk yang lagi galau karena cinta, ingatlah! Kegalauan terjadi bukan hanya karena ada pelakunya, tetapi juga karena Ke-alayan. Waspadalah! Waspadalah! (bersambung..)

April 30, 2012 at 5:07 pm 1 comment

Dream

Orang bilang mimpi itu bunga tidur, tapi semalem mimpi itu terasa sangat nyata sampai jantung tetap berdetak dengan ritme yang tidak menentu setelah gw bangun. Mungkin ada hubungannya juga dengan buku yang tadi sore gw baca, Api Sejarah 2. Buku yang menggambarkan tentang gejolak pergerakan bangsa Indonesia melawan imperialisme modern. Ditambah malam sebelum tidur gw baca ‘The Casebook of Sherlock Holmes’ Sir Arthur Conan Doyle. Mungkin impresi peperangan dan konspirasi menguasai mesin imajinasi gw malam itu.

Tidak begitu jelas kapan mimpi itu dimulai, tapi yang gw inget gw udah ada di suatu ruangan menggendong ransel. Di ruangan itu penuh dengan orang, sebagian begitu familiar dan sebagian lainnya hanya sebagai kumpulan manusia. Dari luar ruangan gw inget ada Bocun dan beberapa orang lagi yang mulai memanggil keluar ruangan satu persatu dari kami yang di dalam ruangan. Nama gw dipanggil, dan diluar Bocun berbisik “perang akan dimulai, buang semua barang yang dibawa, kita akan maju ke depan sama-sama. Jangan takut”. Dengan tetap kebingungan gw digiring masuk ke dalam mobil dan dipersenjatai. Gw takut pada saat itu, menggigil, jantung berdetak dengan cepatnya. Teringat semua dosa yang pernah gw bikin, dan pikiran tentang kematian di medan perang lebih memperparah rasa takut itu. Apa yang bakal gw bilang ke pencipta gw ketika semuanya berakhir dengan satu tembusan peluru di kepala?!. Dari kaca mobil gw bisa liat awan hitam di langit. Lamunan tentang kematian itu buyar ketika Bocun masuk ke dalam mobil yang sama dan duduk di sebelah gw. ‘Ah, setidaknya ada sahabat yang menemani gw sekiranya gw mati pun nanti’ pikiran itu yang pada akhirnya membuat gw tenang.

Dan, gw pun bangun pagi nya dengan jantung yang berdegup. Begitu kuatnya impresi dari mimpi semalem sampe sekarang gw masih bisa ngerasain ketegangan semalem. Sekarang gw bisa lebih empati dengan pahlawan perang Indonesia. Terbayang K.H. Zainal Mustofa dan para santrinya dari pesantren sukamanah yang mencoba melawan tentara Dai Nippon hanya berbekal pedang bambu. Keberanian untuk menyambut malaikat maut untuk suatu prinsip kebenaran. Keberanian yang sekarang hilang, dan hanya dijadikan bahan olok-olok.

January 31, 2012 at 3:40 am Leave a comment

From Dieng With Love

Selasa, 12 Januari 2012

Miris ngeliat berita di TV baru-baru ini. Bocah yang nyolong sendal diancam pidana kurungan 5 tahun, disamain kaya Om-om koruptor. Gw heran aja sama sistem hukum di negara ini, diliat dari sisi manapun nyolong sendal sama nyolong duit milyaran itu beda. Hukum seperti apa sih yang dipake sama aparatur penegak hukum kita (Polisi, Pengadilan) buat menyamakan tindak pidana keduanya?, Gw cuma bisa geleng2 dan tertakjub-takjub ngeliat betapa absurd-nya sistem hukum di negara kita ini.ck ck ck..

Ngomong-ngomong tentang masalah absurd, ada satu kejadian yang menimpa gw November 2011 kemaren yang pengen gw ceritain. Beberapa bulan terakhir ini gw ga nge-update tulisan di sini karena emang beneran sibuk. Mulai dari kerjaan, bisnis, ngajar, sampe kegiatan gw di bekpekeran (buat info bekpekeran bisa diliat di http://bekpekeran.com). Ada pepatah mengatakan, sibuk pangkal ganteng, prinsip itulah yang pada dasarnya mengilhami gw buat melaksanakan berbagai kesibukan itu. Sedikit ngasih info tentang bekpekeran, bekpekeran itu adalah perkumpulan sekte rahasia ber-affiliasi pada keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia yang berisi manusia-manusia imbisil bawaan lahir dan takdir ilahi, yang dipersatukan untuk sebuah misi perjalanan penuh makna dan hakikat sejati ke berbagai daerah di Indonesia. Walhasil dari bekpekeran ini gw dan temen2 di bekpekeran mengadakan trip setiap bulannya ke berbagai tempat.

Pada bulan November, bekpekeran rencananya akan mengadakan perjalanan ke plateau Dieng, di Wonosobo – Jawa Tengah. Setiap ada trip biasanya kita adain dulu gathering buat ngebicarain teknis dan biaya keberangkatan. Pada saat itu banyak yang ikut, ada Erwin, Ilham, Oto, Wenang, Nando, Wawan, dan gw sendiri. Sayang Agnes Monica ga bisa hadir karena lagi di LA, doi cuma sempet nge sms gw yang kira2 isinya kaya gini: “hei, aku agnes monica loh. . tolong kirim pulsa dong ke hape aku.. salam peace, love, and gaul ;)”. Sepulang dari gathering gw bisa ngebayangin betapa kerennya perjalanan nanti dengan orang-orang ini.

Beberapa hari sebelum keberangkatan gw coba konfirmasi ke orang-orang yang ikut gathering. Entah mengapa pada saat itu insting ke-ibu-an gw mengatakan bahwa pasti bakal ada ketidakberesan akan keberangkatan kita ke Dieng. Satu-satu gw coba hubungi, dan semua orang membatalkan keikutsertaannya dalam perjalanan. Yang alesannya ada acara kampus lah, ada kerjaan lah, sampe alesan ‘Kemaren gw ikut ketik reg spasi mistis,katanya Dieng ga bagus buat karir gw’. Oh my god.. pada saat itu gw bimbang diombang-ambing kegalauan. Bukan cuma sekali-dua kali gw mikir buat ngebatalin trip. Tapi anehnya dalam kondisi gitu justru sifat petualang gw mulai keluar dan mendominasi sifat lemah gemulai yang selama ini ada. Gw harus tetep pergi, dengan ato tanpa temen-temen gw. Apa kata Sudirman dan Kartini kalo tau gw ga jadi ke Dieng?!. Sukarno bakal malu di alam baka kalo gw sampe ciut cuma gara-gara ga ada satupun yang nanti bakal nemenin!. Yang paling parah Dude Herlino pasti bakal lapor ke Asmirandah : ‘Tuh liat, orang cemen kaya gitu yang kamu pilih dibanding aku??’. Ini ga bisa didiemin, gw harus terus maju!!. Tekad itulah yang nantinya menghasilkan satu petualangan hebat dalam secuil catatan hidup gw yang ga bakal pernah bisa tergantikan oleh apapun.

Seperti perjalanan-perjalanan lainnya di bekpekeran, perjalanan ini pun adalah perjalanan 3 hari (Jumat-Sabtu-Minggu). Jumat gw ngantor sambil bawa backpack yang berisi peralatan2 yang dibutuhin selama perjalanan. Nando yang sekantor sama gw sampe iba bercucuran air mata ngeliat gw yang teguh megang pendirian buat tetep pergi walaupun sendirian. Detik-detik keberangkatan layaknya detik-detik eksekusi mati. Teringat akan Tan Malaka ataupun Kartosoewirjo yang mengalami hukuman mati dalam arti sebenarnya. Pagi berganti siang, dan siang berganti sore dengan cepatnya, seakan-akan hari pun meledek keputusan gw buat berangkat. Ketika waktu penantian itu semakin mendekati ujungnya tiba-tiba Nando ngomong ‘Lu gw temenin, gw ga tega liat lu berangkat sendirian’ , belum juga abis kekagetan gw, muncul message di facebook dari Wawan yang bilang kalo dia juga jadi ikut. I never understand God.. One time God make me feeling down, and another time God make me cry of joy. Walhasil gw akhirnya ditemenin 2 orang berangkat sore itu juga ke Wonosobo dari terminal Cicaheum.

Kondisi bis ke Wonosobo kosong sore itu. Bagian belakang bis praktis dikuasai oleh kita bertiga. Selama perjalanan ga banyak kejadian yang menarik, kecuali satu, di tengah perjalanan ada sesosok peot berkeriput dengan tangan penuh tato yang naik bis. Aki-aki yang gw prediksi mantan preman itu seketika menuju ke tempat kita duduk. Si aki tanpa basa-basi ngambil bantal yang lagi Nando pake buat tidur-tiduran terus naik ke bagian belakang bis yang ada kasurnya. Impuls kejadian absurd  dengan pelaku aki-aki tadi ngebikin otak kita konslet selama beberapa detik, sehingga kita cuma bisa ngeliatin si aki sambil melongo. Belum juga ilang rasa takjub kita sama si aki, dalam hitungan milisecond si aki udah dalam keadaan tak berbaju, ‘ga bisa tidur kalo pake baju’ kata si aki dengan santainya pada kita yang masih melongo ngeliatin pentil susu si aki yang bergelayutan. Sisa perjalanan dihabiskan dengan tidur berdampingan dengan aki-aki bugil yang lagi tidur juga di belakang kita.

Kita sampe di Wonosobo sekitar jam 5 pagi. Kondisi terminal lumayan bersih dibanding terminal di Cicaheum. Udara segar di subuh hari bercampur dengan bau timbal knalpot ketika kita turun dari bis. Baru juga menginjakan kaki di terminal kita udah disambut sama tukang ojeng yang nyoba peruntungannya nipu kita, dia bilang ga ada angkutan yang bisa nganter kita ke wonosobo kalo ga dari tengah kota, jadi harus naek ojeg nya dia. Sebegitu parahnya kah kondisinya, sampe-sampe ada orang yang sebegitu sulitnya mencari penghidupan, dan harus meraih uang dari menipu sesama saudara sebangsanya?!. Mungkin ga aneh juga ngeliatnya sih, wong setiap hari kita aja ditipuin terus sama ‘Om-om tukang merintah’ di ‘gedung mewah dengan tempat parkir berisi mobil-mobil mewah’ disana.

Kita ngelanjutin perjalanan ke Dieng naik mini bis dua kali. Mini bis yang pertama ngebawa kita ke tengah kota Wonosobo, dari sana kita ngelanjutin perjalanan ke plateau Dieng dengan mini bis yang kedua. Satu hal yang ngebuat gw takjub, setiap orang di sana seakan-akan saling mengenal satu sama lain. Ketika ada satu penumpang naik maka penumpang yang ada di dalam bis akan menyapa dan berbasa-basi dengan bahasa yang ga gw pahamin (prediksi gw, itu bahasa yang sama yang dipake Picolo kalo lagi ngobrol sama Dende ato Mr. Popo). Pemandangan di sekitar perjalanan penuh dengan pohon dan sawah yang dibatasi oleh gunung2 yang menjulang tinggi di ujungnya. Setiap gunung diselimuti awan putih di bagian atasnya. Kondisi mini bis yang penuh sesak membuat kita tidak sadar betapa dinginnya suhu di luar. Dingin yang menusuk itu baru terasa ketika kita turun dari mini bis di kawasan wisata Dieng.

Hal pertama yang kita lakuin di Dieng adalah nyari makan. Kebetulan di sekitar tempat pemberhentian bis ada warung-warung makan. Di warung makan itu kita nyobain makanan khas Dieng, -sayang gw lupa nama makanannya-, yang harganya murah naudzubillah hi mindzalik. Gw aja sampe istigfar ngedenger kalo nasi yang barusan gw makan itu cuma 2rb an. Setelah kenyang makan kita ngelanjutin perjalanan dengan berjalan kaki, dan sempat menemui anak-anak SD yang di-‘hadiahi jari tengah’ sama Nando. Dan spontan anak-anak itu pun menjawab ‘fuck you man, fuck you man’ dengan merdunya.

Tanpa mengetahui medan wisata Dieng kita coba terus berjalan dan menemukan situs Telaga Warna. Dari jarak 2 km gw udah ngedeteksi adanya sinyal-sinyal tempat jual tiket. Dengan menjungjung tinggi nilai kegembelan dan ketidaktahumaluan kita nyoba nyari jalan alternativ menuju tempat wisata tanpa harus melalui loket tiket. Satu ideologi gratisme yang gw pupuk dari balita pada akhirnya membuat insting gw begitu tajamnya melihat peluang kegratisan. Jalan setapak di seberang jalan yang gw pilih sebagai jalan alternativ ternyata memang secara langsung menuju ke Telaga Warna.

Karma infiltrasi tempat wisata secara ilegal pun terasa seketika. Di Telaga Warna gw sama Nando mengalami suatu sindrom anomali abnominal, suatu kondisi traumatik yang menggerogoti iman seseorang, atau dalam bahasa medis kontemporer lebih dikenal dengan istilah ‘mules’. Kita nanya sama orang yang lewat dimanakah letak WC terdekat, dan dijawabnya dengan tenang ‘ada di tempat loket tiket’. Bagaikan tersambar petir, kita berdua berdiri mematung dengan wajah pucat pasi.

Dengan tertatih-tatih akhirnya kita mencoba mencari WC yang lain. Kaki bergetar menahan hasrat terpendam ingin ‘berkarya’. Mata membelalak mencoba mengais sisa kesadaran yang ada. Tangan mengepal dengan kerasnya mencoba meyakinkan diri untuk menahan keluarnya ‘sang aib’. Sampai akhirnya pada suatu titik jenuh, dimana himpitan pantat dan kencangnya sabuk celana tak mampu lagi menahan takdir, gw dan Nando memutuskan untuk mencari semak belukar di pinggiran Telaga Warna, dan mengeksekusi birahi manusiawi pembuangan tak berarti yang sedari tadi ditahan.

Kecepatan membuka celana pada saat itu sungguh diluar batas kemanusiaan. Gw sama Nando udah kaya orang kesetanan yang kerasukan raja iblis dari neraka. Dalam hitungan milisecond kita berdua udah di posisi masing-masing di antara semak belukar Telaga Warna. “BREEET..!! PERET PET PET PEEEETT…!!” bagaikan alunan mesra suara piano seorang maestro di pinggiran kota Praha, suara itu sungguh terdengar sangat merdu pada saat itu. Detik-detik kritis tragedi kemanusiaan telah terlewati. Dengan perasaan lega akhirnya gw mendapatkan kesadaran gw kembali. Masih dengan posisi jongkok gw celingak-celinguk ngeliat sekitar tempat gw. Baru teringat kalo gw boker di tempat genangan air yang ga ngalir sama sekali. Akhirnya terpaksa gw cebok di tempat ‘ade’ gw bersemayam juga. Kondisi Nando sama aja, bedanya dia lebih milih metode menggesek-gesekan pantat ke rumput basah. Gw cuma mau bilang ke warga Dieng yang nemuin ‘fosil’ pembuangan kita, anggap aja itu warisan budaya dari kita berdua. Suatu prasasti megalitikum dengan tema From Dieng, With Love.

Si Wawan yang nunggu kita ga berani nanya macem-macem. Mungkin beban traumatik di pinggiran Telaga Warna terlihat dengan jelas di wajah gw sama Nando pada saat itu. Dan kita pun melanjutkan perjalanan meninggalkan ‘masa lalu’ di belakang kita. Sisa perjalanan diisi dengan mengembara ke kawah Dieng melalui jalan semak belukar yang ga lazim dilalui manusia. Ngobrol sama turis Jepang yang ada di sana. Ngegodain bibi-bibi penjaga warung di kawah Dieng. Mandi dengan air es -dalam konteks yang sebenarnya-. Ngompreng mobil pengangkut oli, dan malamnya ditutup dengan tidur di emperan toko.

Gw sering bilang ke temen-temen gw yang lagi kena musibah ato kesialan tentang suatu rumusan. Rumusan universal, rumus kehidupan yang gw temuin beberapa tahun belakangan ini. Rumus yang kalo gw buka di Konferensi Fisika Internasional bakalan menggegerkan semua ilmuwan yang hadir disana. Kira-kira gini bentuk persamaannya : Tragedi + Waktu = Komedi . So, enjoy your tragedy, and maybe someday you can laughed at it..  :)

January 12, 2012 at 12:13 pm 1 comment

The Karma Knight Rises

Maret 2011,

Di tengah ketidakjelasan dan kekacrutan serta kekoplokan hukum di Indonesia, menyebabkan gue cuma meyakini dan mengakui satu hukum saja, yang disebut karma. Hukum karma itu sendiri terdiri dari karma mandi, karma tidur, dan karma sutra.. *ditimpuk pake sendal gara-gara garing*. Pada postingan kali ini gue mau membuktikan suatu hipotesis yang berhubungan tentang hukum karma ini, suatu hubungan kausalitas, eksponensial tak terbatas dari kejanggalan dan berbagai paradox kompleks tentang universal kambing, dimana ayam dan kerbau saling berbagi kasih bagaikan bunga berbau ketek. Ok, sebelum tulisan ini tambah ngaco kita mulai aja ceritanya….

(more…)

July 19, 2011 at 8:38 am Leave a comment

The Legend

Kemaren baru aja ketemu Bocun, ngobrol ngalor ngidul sampe jam 2. Di awal malam pembicaraan masih normal, kita ngebahas satu anak ajaib yang dalam sebulan pasti aja ada barangnya yang ilang. Mulai dari dompet, isi dompet, yang dibeli dari isi dompet, pasti ada yang ilang, PASTI, camkan itu baik-baik!. PASTI!!. Dan terakhir hape nya yang ilang. Tiga hari terakhir dia susah banget dihubungin, sampe-sampe puluhan mahasiswa, korban ‘diutangi’ penjahat satu ini, ngedatengin rektorat cuma buat nanya keberadaan tu anak.
Singkat cerita tu anak siangnya beli hape baru sony ericson, android, dan jadilah kita malem itu ngebahas hape barunya. Mulai dari fitur android di hape, perang pasar i-phone vs blackberry vs android, aplikasi2 yang bakal dibikin kedepannya, dan tidak lupa membicarakan bangkitnya Gorgom dan anak buahnya dari dunia krisis.
Malam semakin larut dan sesuai rumus relativitas Einstone, malam+4 pemuda sakit jiwa = disaster. Maka dimulailah kegilaan malam itu.

(more…)

November 25, 2010 at 5:25 am Leave a comment

Kuwata Keisuke part 2

Park Yong-Ha aktor tenar korea pemeran winter sonata dikabarkan gantung diri di rumahnya baru-baru ini. Saya sebagai penggemar winter sonata yang nonton sampe nangis bercucuran air mata darah cuma bisa mengucapkan inalilahi wa ina ilaihi rojiun. Mas Park ini ter-la-lu, saya aja yang mengalami tragedi percintaan berdarah ga sampe segitunya. Tapi biarlah, mas Park silahkan berhubungan dengan pihak akherat untuk masalah bunuh dirinya, sekarang kita lanjutin aja cerita sebelumnya….

(more…)

July 1, 2010 at 9:59 am 3 comments

Kuwata Keisuke part 1

Rabu, 30 Juni 2010. Gw dilanda penyakit flu berat. Merusak dendrit-dendrit otak sampe ga kesampean mikir buat ngerjain TA yang cuma tinggal analisis doang. Mungkin gw dapet flu gara-gara negro yang bersin waktu gw main ke riau sabtu lalu. Flu ganas yang telah terbina oleh kerasnya daratan Afrika.
Ga ada yang bisa gw kerjain selain membangkai di kasur sampe busuk. Paling ada yang nemenin si Aceng (Aceng itu nama laptop gw), nemenin maen catur. Permainan catur yang tidak berimbang memang, soalnya bayangin aja, dual-core vs otak-butek. Tapi yang menyentuh, di tengah permainan catur yang menyedihkan itu Aceng memainkan lagu dari Kuwata Keisuke – Ashita Hareru Hana(I wonder if it will be fine tomorrow). Lagu itu penuh kenangan bagi gw. Kenangan pahit merasakan jatuh hati sampe lecet-lecet sama wanita dahulu kala, waktu jaman tai kotok dilebuan. Setiap alunan lagunya menyayat-nyayat hati bu dayat, eh, hati gw.. periiiihhh sekali rasanya, tapi perih-perih nikmat gitu.. Terbayang masa dahulu…….
(more…)

June 30, 2010 at 11:00 am Leave a comment

Older Posts


Bacotan Anyar

Popularitimeter

  • 16,156 hits
August 2016
M T W T F S S
« Apr    
1234567
891011121314
15161718192021
22232425262728
293031  

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.