True Love Story (part 1)

April 30, 2012 at 5:07 pm 1 comment

Beberapa minggu terakhir ini waktu abis sama ngisi pelatihan, saungIT, sama ada pelatihan buat orang2 dari Bank Papua. Terkadang suka lucu, gw yang notabene dulu adalah mahasiswa Informatika dari ras ButaKoding tiba-tiba menjadikan koding sebagai mata pencaharian. Sungguh benarlah Tom Sam Cong itu, ‘Berisi adalah kosong, Kosong adalah berisi’.

Hari sabtu kemarin gw diingatkan kepada serpihan pahit masa lalu, kenangan-kenangan revolusioner berbau SARA, tentang kisah pertaian dan per-buyatak-kan gw. Mulai dari ngentutin pembantu dengan hasil keluar kuah kental kekuningan dari celana, sampai terkena kuah tepat di atas kepala gara2 WC di atas gw yang jebol saluran e’e’ nya. Membuat anak manusia ini menjadi berfikir “Kenapa sih masa lalu gw harus selalu berhubungan sama ‘itu'”. Mungkin ini kutukan leluhur, karena kakek gw pun ga jauh beda masa lalunya. hhh…

Well mumpung gw lagi mood nulis gw bakal suguhin beberapa cerita yang keluar dari konteks pertaian. Gw tau beberapa orang bakal kecewa dan bakal demo di depan rumah gw menuntut HAT (Hak Asasi Tai : hak tai untuk muncul dalam setiap tulisan di bacotchaoz), bahkan mungkin ada yang saking stress nya bakal ngacak-ngacak septikteng tegangga nya. But guys, common, I’m 26 already. It’s time for me to move on to something better  than just shit.. So, ladies and gentleman, please take your seat, because  this very time, i will present you my True Love Story. #backsoundWinterSonata

Gw pertama kali ngerasain jatuh cinta waktu gw TK sama guru TK gw sendiri. Gw udah lupa namanya, dan itulah indahnya waktu, memiliki mekanisme untuk membuat kita lupa akan kejadian-kejadian yang menyakitkan (walaupun terkadang dalam kasus gw memiliki anomali kosmos, sehingga tidak berlalu bagi kejadian-kejadian pertaian). Ga banyak kenangan yang gw inget, kecuali waktu gw lulus TK di tahun ke dua (gw TK aja dua taun.. hhh). Waktu itu gw perform nari tarian Wumba-Wamba, pake baju badut, plus didandanin kaya badut juga. Seiring goyangan pantat gw ke kanan dan ke kiri, gw berharap si ibu guru bisa terpikat sama gerakan-gerakan erotis gw. Ternyata engga. Oh mungkin kalo gw melakukan sesuatu yang heroik gw bakal dapet perhatian doi, dengan keyakinan itu gw melakukan sesuatu yang sangat berbahaya saat itu, sesuatu yang tidak mungkin dilakukan oleh semua anak TK di seluruh dunia pada saat itu. Gw.. gw… gw pulang ke rumah sendirian tanpa dianter ortu. #ssshhhAnginKegaringanBerhembus. Masih lengkap dengan baju badut norak yang gw pake!. Walhasil dari TK sampe rumah gw diketawain sama orang-orang dijalanan. Bahkan beberapa ada yang baca ayat kursi buat ngusir gw.. Ga ada yang gw dapet hari itu kecuali omelan nyokap bokap gw gara-gara kabur dari TK.

Naik ke SD gw kenal sama satu cewe di kelas gw yang namanya Novi. Pertama kali ketemu waktu di acara penyambutan anak-anak baru. Gw inget duduk di teras SD dengan kaki ngangkang, dan Novi yang dituntun ibunya ngedeketin gw. “Weiss, ada anak cewe mau kenalan sama gw tuh kayanya..” pikir gw. Lalu si ibu itu berkata dengan tenangnya ke gw “De, itu resletingnya kebuka”. Gw bagai kesambar petir waktu itu, kaki langsung gw apit dengan kecepatan cahaya, kepala melongo ke arah si Novi sama ibunya. Novi cuma cekikikan. Saat itu gw ngerasain getaran-getaran kosmik di hati, mungkin ini yang dinamain Cinta Pada Resleting Pertama. Ceritanya suatu hari gw pengen tau dimana rumah si Novi ini. Akhirnya gw sama satu anak edan yang namanya Boby Nugraha Arifin merencanakan sebuah rencana pengintaian super jenius, menguntit Novi sampe ke rumahnya.

Salah satu kegiatan ekstrakulikuler Novi adalah balet, jadi kalo jalan suka dia jinjit, entah karena kebiasaan ato emang aneh anaknya. By the way sampailah kita pada waktu penguntitan. Sepulang sekolah gw sama Boby langsung ngikutin Novi di belakang, kadang jalan, kadang ngesot, kadang sambil salto dari warung ke warung. Prinsipnya penguntitan ini jangan sampai si Novi tau. Setengah jalan penguntitan, waktu kita ngikutin si novi dari belakang tiba-tiba si Novi ngebalikin badannya. Kontan kita kelabakan. Dengan sigap dan cermat gw melakukan aksi super cerdas berlandaskan Pancasila dan UUD 45 menanggulangi krisis ketauan nguntit, kita PURA-PURA MATI. Gw sama si Boby menggelepar di tengah jalan, pura-pura mati, sambil ngintip ngeliatin si Novi yang cekikikan sampe akhirnya pergi lagi. Kapasitas jantung gw ga kuat lagi nerima shock-shock berikutnya, sehingga operasi penguntitan pun kita stop sampe situ, dan kita pulang ke rumah masing-masing. Kisah sama Novi ini mencapai klimaks nya waktu akhirnya Novi mau gw ajakin nge-date di depan sawah rumah gw. Kita cuma nyari kumbang sama-sama, dan.. nyari kumbang sama-sama. Sungguh kegiatan nge-date yang dahsyat.

Masih di SD, gw di kelas 3 waktu itu. Jiwa dagang gw lagi memuncak. Gw bisnis kecil-kecilan waktu itu sama ade gw, Gina. Kita beli ciki sama permen dari warung di deket SD, terus kita jual ke anak-anak komplek gw dengan harga yang lebih murah dari harga yang kita beli. Hukum ekonomi Kontra Kapitalis, atau lebih tepatnya Hukum ekonomi Guobloookk!!. Sampe si mamah ngomong ke kita “Ari aa nanaonan, ngajual ciki leuwih murah ti meser na?! Rugi atuh..” -translate-> “Aa ngapain, ngejual ciki lebih murah dari beli nya?! rugi dong..”. Terus gw dengan seringai mengejek ke si mamah membalas “Nya hente rugi atuh mah, da seueur nu meser!!” -translate-> “Ya engga rugi dong mah, kan banyak yang beli!!!”. #siMamahNempelinKoyoDiJidat. Selain jualan, kegiatan gw sama ade gw waktu itu adalah buka perpustakaan kecil-kecilan di teras rumah. Gw kumpulin komik-komik gw, mulai dari Dragon Ball, Doraemon, sampe Serial Cantik. Sistem nya sistem sewa. Orang yang mau baca harus ngasih duit Rp.100 dan baca di tempat. Ceritanya waktu gw jaga perpustakaan itu tiba-tiba ada cewe seumuran gw datang sama bapa nya ke rumah. Tu cewe cantiiiikkk, tik, tik ,tik, tiiiikkkk. Yang ini beneran, ga gw lebih-lebihin. Gw inget rambut nya pendek, dia dituntun bokap nya ngelewatin gw gitu aja tanpa ngelirik sedikit pun. Padahal gw dalam kondisi tertegun, melongo, meneteskan iler, memandangi dia waktu itu. Gw bener-bener membatu waktu itu, pengen rasanya masuk ke rumah, berharap dikenalin sama bokap nya, tapi pantat gw kaya dipegangin iblis dari neraka. Ga bisa gerak!. Beberapa menit mereka di dalem rumah dan akhirnya keluar. Waktu keluar Si Mamah bilang “Iih.. Kakang, udah salim belum sama Om Dedi?”. Gw yang cuma nunduk, takut ngeliat ke arah cewe tadi, menyalami Om Dedi. “Anggi, kenalan dulu atuh sama Kakang, sama Ade” kata Om Dedi. Cewe itu akhirnya mendekat, menyalami ade gw, dan perlahan mendekati gw. “Hei, Anggi..” katanya singkat sambil ngulurin tangannya. “Gu.. Gu.. Gugum..” kata gw sambil nyalamin dia dengan tangan gw yang gemeteran. Waktu tangannya gw pegang, gw ngerasa bagaikan di nirwana, berterbangan dengan dewi-dewi di sana, sambil menyanyikan lagu ST12 #loh..

Dari pertemuan pertama itu, Anggi seterusnya sering datang ke rumah. Apalagi kalo lagi liburan, kadang sebulan penuh ada di rumah gw. Kondisi psikis gw waktu SD yang dipenuhi ideologi sesat Cemen-isme membuat gw ga mampu ngungkapin perasaan gw ke dia dalam kurun waktu tiga taun kita selalu bareng pas liburan sekolah. Sempet waktu Anggi dirangkul pundaknya sama sodara sepupu gw, Iman, bikin otak gw konslet. Gw pergi keluar rumah, ngerobek baju, dan berubah jadi Hulk sambil teriak-teriak “WHYYYYYYYYY….!!!!!”. By the way sekarang Anggi udah nikah. Kalo Anggi baca tulisan ini gw mau bilang “Selamat ya gi, aku ikut seneng kamu nikah.. hehe” #keluarRumahRobekBajuBerubahJadiHulkWHYYYYYYY

Masuk ke SMP adalah kenangan paling buruk selama hidup gw. SMPN XX Bandung, perlu dicatat, waktu gw masuk isinya cuma dua kelompok manusia, kalo ga gangster pasti freak. Kelas gw adalah kelas impian para yakuza, 80 persen dari total murid dipastikan adalah anggota gangster. Setiap hari pasti ada korban, kalo ga dipukulin rame-rame (digulung), pasti kena dijailin (di-lem celananya ke kursi lah, ditaburin bubuk kapur sebadan-badan lah, dibakar celananya pake korek lah, dikasih minum es teh campur ulekan cengek lah, dan perbuatan biadab lainnya). Toh, dalam lumpur pun ternyata bisa tumbuh satu bunga cantik. Gw kenal sama cewe manis yang namanya widi di periode kegelapan ini.

Rumah Widi deket sama rumah gw. Dia juga ngaji di mesjid gw ngaji (gw dulu ngaji woy! soleh woy!). Satu waktu, gw naek angkot ke SMP, Widi naek angkot yang sama.  Di pintu masuk angkot dia ngeliat gw, mode TibaTibaJadiCool pun langsung aktif. Dari gw yang tadinya melongo menatap kosong ke depan sambil meneteskan iler di angkot berubah menjadi cowo cool yang jarinya nempel di jidat tanda lagi mikir penting dan kaki disilangkan seraya dada membusung. Dan pose itu gw pertahanin sampe angkot berhenti di depan SMP, walhasil gw kram. Interaksi paling bermutu dengan Widi terjadi waktu kita ditugasin bareng buat bikin kabaret di kelas 3. Yang paling gw inget waktu gw pergi ke rumahnya buru-buru karena ada jadwal latihan kabaret, saking buru-burunya gw sampe pake baju kebalik, dan Widi ketawa ngeliat kebegoan gw. Dan gw pun berpikir ‘kenapa ga dari dulu aja gw bego, kalo ternyata begonya gw bisa bikin dia ketawa’.  #backsoundKerisPatih-LaguRindu . Gw sempet mau nyatain ke Widi waktu kelulusan SMP. Gw tungguin dia di gerbang SMP, dan rencananya waktu dia dateng gw bakal minta waktu dia buat ngomong ‘Wid, aku suka kamu..’. Empat kata sakral bin magis, yang punya kekuatan Megalithikum Phitecantropus Erectus. Waktu berlalu, dada gw bergetar dengan kekuatan 9 Skala Riter. Widi terlihat berjalan menuju gerbang, nyali gw mulai terkikis. Widi mulai mendekati gw, nyali gw nyisa tinggal segede upil. Widi senyum sambil ngelewatin gw, nyali gw berubah bentuk menjadi objek tak ber-massa semacam kentut. Dan itulah akhir dari kisah gw dengan Widi, menghilang seiring dengan suara ‘puff’ dari nyali gw. Terakhir gw liat widi waktu gw ikutan acara IM3 di ITB, dia jadi receptionis nya. Dan suara ‘puff’ itu pun terdengar kembali setelah sekian lamanya.hhhhh….

Sekian dulu untuk yang sekarang, kita lanjut lagi nanti, udah malem, si mamah udah nyuruh aku bobo sama minum susu. Lagian ntar aku cakit kalo tidur kemaleman. Untuk yang lagi galau karena cinta, ingatlah! Kegalauan terjadi bukan hanya karena ada pelakunya, tetapi juga karena Ke-alayan. Waspadalah! Waspadalah! (bersambung..)

Advertisements

Entry filed under: The Kacrut Bacot.

Dream

1 Comment Add your own

  • 1. somphil  |  May 2, 2012 at 11:14 pm

    ga sabar nunggu part-2 nya kang :))
    nice story 😀

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


Bacotan Anyar

Popularitimeter

  • 16,865 hits
April 2012
M T W T F S S
« Jan    
 1
2345678
9101112131415
16171819202122
23242526272829
30  

%d bloggers like this: