From Dieng With Love

January 12, 2012 at 12:13 pm 1 comment

Selasa, 12 Januari 2012

Miris ngeliat berita di TV baru-baru ini. Bocah yang nyolong sendal diancam pidana kurungan 5 tahun, disamain kaya Om-om koruptor. Gw heran aja sama sistem hukum di negara ini, diliat dari sisi manapun nyolong sendal sama nyolong duit milyaran itu beda. Hukum seperti apa sih yang dipake sama aparatur penegak hukum kita (Polisi, Pengadilan) buat menyamakan tindak pidana keduanya?, Gw cuma bisa geleng2 dan tertakjub-takjub ngeliat betapa absurd-nya sistem hukum di negara kita ini.ck ck ck..

Ngomong-ngomong tentang masalah absurd, ada satu kejadian yang menimpa gw November 2011 kemaren yang pengen gw ceritain. Beberapa bulan terakhir ini gw ga nge-update tulisan di sini karena emang beneran sibuk. Mulai dari kerjaan, bisnis, ngajar, sampe kegiatan gw di bekpekeran (buat info bekpekeran bisa diliat di http://bekpekeran.com). Ada pepatah mengatakan, sibuk pangkal ganteng, prinsip itulah yang pada dasarnya mengilhami gw buat melaksanakan berbagai kesibukan itu. Sedikit ngasih info tentang bekpekeran, bekpekeran itu adalah perkumpulan sekte rahasia ber-affiliasi pada keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia yang berisi manusia-manusia imbisil bawaan lahir dan takdir ilahi, yang dipersatukan untuk sebuah misi perjalanan penuh makna dan hakikat sejati ke berbagai daerah di Indonesia. Walhasil dari bekpekeran ini gw dan temen2 di bekpekeran mengadakan trip setiap bulannya ke berbagai tempat.

Pada bulan November, bekpekeran rencananya akan mengadakan perjalanan ke plateau Dieng, di Wonosobo – Jawa Tengah. Setiap ada trip biasanya kita adain dulu gathering buat ngebicarain teknis dan biaya keberangkatan. Pada saat itu banyak yang ikut, ada Erwin, Ilham, Oto, Wenang, Nando, Wawan, dan gw sendiri. Sayang Agnes Monica ga bisa hadir karena lagi di LA, doi cuma sempet nge sms gw yang kira2 isinya kaya gini: “hei, aku agnes monica loh. . tolong kirim pulsa dong ke hape aku.. salam peace, love, and gaul ;)”. Sepulang dari gathering gw bisa ngebayangin betapa kerennya perjalanan nanti dengan orang-orang ini.

Beberapa hari sebelum keberangkatan gw coba konfirmasi ke orang-orang yang ikut gathering. Entah mengapa pada saat itu insting ke-ibu-an gw mengatakan bahwa pasti bakal ada ketidakberesan akan keberangkatan kita ke Dieng. Satu-satu gw coba hubungi, dan semua orang membatalkan keikutsertaannya dalam perjalanan. Yang alesannya ada acara kampus lah, ada kerjaan lah, sampe alesan ‘Kemaren gw ikut ketik reg spasi mistis,katanya Dieng ga bagus buat karir gw’. Oh my god.. pada saat itu gw bimbang diombang-ambing kegalauan. Bukan cuma sekali-dua kali gw mikir buat ngebatalin trip. Tapi anehnya dalam kondisi gitu justru sifat petualang gw mulai keluar dan mendominasi sifat lemah gemulai yang selama ini ada. Gw harus tetep pergi, dengan ato tanpa temen-temen gw. Apa kata Sudirman dan Kartini kalo tau gw ga jadi ke Dieng?!. Sukarno bakal malu di alam baka kalo gw sampe ciut cuma gara-gara ga ada satupun yang nanti bakal nemenin!. Yang paling parah Dude Herlino pasti bakal lapor ke Asmirandah : ‘Tuh liat, orang cemen kaya gitu yang kamu pilih dibanding aku??’. Ini ga bisa didiemin, gw harus terus maju!!. Tekad itulah yang nantinya menghasilkan satu petualangan hebat dalam secuil catatan hidup gw yang ga bakal pernah bisa tergantikan oleh apapun.

Seperti perjalanan-perjalanan lainnya di bekpekeran, perjalanan ini pun adalah perjalanan 3 hari (Jumat-Sabtu-Minggu). Jumat gw ngantor sambil bawa backpack yang berisi peralatan2 yang dibutuhin selama perjalanan. Nando yang sekantor sama gw sampe iba bercucuran air mata ngeliat gw yang teguh megang pendirian buat tetep pergi walaupun sendirian. Detik-detik keberangkatan layaknya detik-detik eksekusi mati. Teringat akan Tan Malaka ataupun Kartosoewirjo yang mengalami hukuman mati dalam arti sebenarnya. Pagi berganti siang, dan siang berganti sore dengan cepatnya, seakan-akan hari pun meledek keputusan gw buat berangkat. Ketika waktu penantian itu semakin mendekati ujungnya tiba-tiba Nando ngomong ‘Lu gw temenin, gw ga tega liat lu berangkat sendirian’ , belum juga abis kekagetan gw, muncul message di facebook dari Wawan yang bilang kalo dia juga jadi ikut. I never understand God.. One time God make me feeling down, and another time God make me cry of joy. Walhasil gw akhirnya ditemenin 2 orang berangkat sore itu juga ke Wonosobo dari terminal Cicaheum.

Kondisi bis ke Wonosobo kosong sore itu. Bagian belakang bis praktis dikuasai oleh kita bertiga. Selama perjalanan ga banyak kejadian yang menarik, kecuali satu, di tengah perjalanan ada sesosok peot berkeriput dengan tangan penuh tato yang naik bis. Aki-aki yang gw prediksi mantan preman itu seketika menuju ke tempat kita duduk. Si aki tanpa basa-basi ngambil bantal yang lagi Nando pake buat tidur-tiduran terus naik ke bagian belakang bis yang ada kasurnya. Impuls kejadian absurd  dengan pelaku aki-aki tadi ngebikin otak kita konslet selama beberapa detik, sehingga kita cuma bisa ngeliatin si aki sambil melongo. Belum juga ilang rasa takjub kita sama si aki, dalam hitungan milisecond si aki udah dalam keadaan tak berbaju, ‘ga bisa tidur kalo pake baju’ kata si aki dengan santainya pada kita yang masih melongo ngeliatin pentil susu si aki yang bergelayutan. Sisa perjalanan dihabiskan dengan tidur berdampingan dengan aki-aki bugil yang lagi tidur juga di belakang kita.

Kita sampe di Wonosobo sekitar jam 5 pagi. Kondisi terminal lumayan bersih dibanding terminal di Cicaheum. Udara segar di subuh hari bercampur dengan bau timbal knalpot ketika kita turun dari bis. Baru juga menginjakan kaki di terminal kita udah disambut sama tukang ojeng yang nyoba peruntungannya nipu kita, dia bilang ga ada angkutan yang bisa nganter kita ke wonosobo kalo ga dari tengah kota, jadi harus naek ojeg nya dia. Sebegitu parahnya kah kondisinya, sampe-sampe ada orang yang sebegitu sulitnya mencari penghidupan, dan harus meraih uang dari menipu sesama saudara sebangsanya?!. Mungkin ga aneh juga ngeliatnya sih, wong setiap hari kita aja ditipuin terus sama ‘Om-om tukang merintah’ di ‘gedung mewah dengan tempat parkir berisi mobil-mobil mewah’ disana.

Kita ngelanjutin perjalanan ke Dieng naik mini bis dua kali. Mini bis yang pertama ngebawa kita ke tengah kota Wonosobo, dari sana kita ngelanjutin perjalanan ke plateau Dieng dengan mini bis yang kedua. Satu hal yang ngebuat gw takjub, setiap orang di sana seakan-akan saling mengenal satu sama lain. Ketika ada satu penumpang naik maka penumpang yang ada di dalam bis akan menyapa dan berbasa-basi dengan bahasa yang ga gw pahamin (prediksi gw, itu bahasa yang sama yang dipake Picolo kalo lagi ngobrol sama Dende ato Mr. Popo). Pemandangan di sekitar perjalanan penuh dengan pohon dan sawah yang dibatasi oleh gunung2 yang menjulang tinggi di ujungnya. Setiap gunung diselimuti awan putih di bagian atasnya. Kondisi mini bis yang penuh sesak membuat kita tidak sadar betapa dinginnya suhu di luar. Dingin yang menusuk itu baru terasa ketika kita turun dari mini bis di kawasan wisata Dieng.

Hal pertama yang kita lakuin di Dieng adalah nyari makan. Kebetulan di sekitar tempat pemberhentian bis ada warung-warung makan. Di warung makan itu kita nyobain makanan khas Dieng, -sayang gw lupa nama makanannya-, yang harganya murah naudzubillah hi mindzalik. Gw aja sampe istigfar ngedenger kalo nasi yang barusan gw makan itu cuma 2rb an. Setelah kenyang makan kita ngelanjutin perjalanan dengan berjalan kaki, dan sempat menemui anak-anak SD yang di-‘hadiahi jari tengah’ sama Nando. Dan spontan anak-anak itu pun menjawab ‘fuck you man, fuck you man’ dengan merdunya.

Tanpa mengetahui medan wisata Dieng kita coba terus berjalan dan menemukan situs Telaga Warna. Dari jarak 2 km gw udah ngedeteksi adanya sinyal-sinyal tempat jual tiket. Dengan menjungjung tinggi nilai kegembelan dan ketidaktahumaluan kita nyoba nyari jalan alternativ menuju tempat wisata tanpa harus melalui loket tiket. Satu ideologi gratisme yang gw pupuk dari balita pada akhirnya membuat insting gw begitu tajamnya melihat peluang kegratisan. Jalan setapak di seberang jalan yang gw pilih sebagai jalan alternativ ternyata memang secara langsung menuju ke Telaga Warna.

Karma infiltrasi tempat wisata secara ilegal pun terasa seketika. Di Telaga Warna gw sama Nando mengalami suatu sindrom anomali abnominal, suatu kondisi traumatik yang menggerogoti iman seseorang, atau dalam bahasa medis kontemporer lebih dikenal dengan istilah ‘mules’. Kita nanya sama orang yang lewat dimanakah letak WC terdekat, dan dijawabnya dengan tenang ‘ada di tempat loket tiket’. Bagaikan tersambar petir, kita berdua berdiri mematung dengan wajah pucat pasi.

Dengan tertatih-tatih akhirnya kita mencoba mencari WC yang lain. Kaki bergetar menahan hasrat terpendam ingin ‘berkarya’. Mata membelalak mencoba mengais sisa kesadaran yang ada. Tangan mengepal dengan kerasnya mencoba meyakinkan diri untuk menahan keluarnya ‘sang aib’. Sampai akhirnya pada suatu titik jenuh, dimana himpitan pantat dan kencangnya sabuk celana tak mampu lagi menahan takdir, gw dan Nando memutuskan untuk mencari semak belukar di pinggiran Telaga Warna, dan mengeksekusi birahi manusiawi pembuangan tak berarti yang sedari tadi ditahan.

Kecepatan membuka celana pada saat itu sungguh diluar batas kemanusiaan. Gw sama Nando udah kaya orang kesetanan yang kerasukan raja iblis dari neraka. Dalam hitungan milisecond kita berdua udah di posisi masing-masing di antara semak belukar Telaga Warna. “BREEET..!! PERET PET PET PEEEETT…!!” bagaikan alunan mesra suara piano seorang maestro di pinggiran kota Praha, suara itu sungguh terdengar sangat merdu pada saat itu. Detik-detik kritis tragedi kemanusiaan telah terlewati. Dengan perasaan lega akhirnya gw mendapatkan kesadaran gw kembali. Masih dengan posisi jongkok gw celingak-celinguk ngeliat sekitar tempat gw. Baru teringat kalo gw boker di tempat genangan air yang ga ngalir sama sekali. Akhirnya terpaksa gw cebok di tempat ‘ade’ gw bersemayam juga. Kondisi Nando sama aja, bedanya dia lebih milih metode menggesek-gesekan pantat ke rumput basah. Gw cuma mau bilang ke warga Dieng yang nemuin ‘fosil’ pembuangan kita, anggap aja itu warisan budaya dari kita berdua. Suatu prasasti megalitikum dengan tema From Dieng, With Love.

Si Wawan yang nunggu kita ga berani nanya macem-macem. Mungkin beban traumatik di pinggiran Telaga Warna terlihat dengan jelas di wajah gw sama Nando pada saat itu. Dan kita pun melanjutkan perjalanan meninggalkan ‘masa lalu’ di belakang kita. Sisa perjalanan diisi dengan mengembara ke kawah Dieng melalui jalan semak belukar yang ga lazim dilalui manusia. Ngobrol sama turis Jepang yang ada di sana. Ngegodain bibi-bibi penjaga warung di kawah Dieng. Mandi dengan air es -dalam konteks yang sebenarnya-. Ngompreng mobil pengangkut oli, dan malamnya ditutup dengan tidur di emperan toko.

Gw sering bilang ke temen-temen gw yang lagi kena musibah ato kesialan tentang suatu rumusan. Rumusan universal, rumus kehidupan yang gw temuin beberapa tahun belakangan ini. Rumus yang kalo gw buka di Konferensi Fisika Internasional bakalan menggegerkan semua ilmuwan yang hadir disana. Kira-kira gini bentuk persamaannya : Tragedi + Waktu = Komedi . So, enjoy your tragedy, and maybe someday you can laughed at it..  🙂

Advertisements

Entry filed under: The Kacrut Bacot.

The Karma Knight Rises Dream

1 Comment Add your own

  • 1. uDjo  |  January 20, 2012 at 4:38 am

    sama miris banget gan, pertama liat berita malem2 di salah satu tv swasta, besok paginya baca di salah satu koran bandung, bsok lusa sudah jadi berita panas.. malah kata salah satu media berita di TV, berita ini sampai ke telinga luar negeri

    parah emang, sendal jepit = 5 tahun
    duit negara sampe em-eman = 2 tahunan, dapet remisi, penjara mewah

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


Bacotan Anyar

Popularitimeter

  • 16,865 hits
January 2012
M T W T F S S
« Jul   Apr »
 1
2345678
9101112131415
16171819202122
23242526272829
3031  

%d bloggers like this: